Jawa Tengah: sebuah provinsi yang kaya dengan sejarah dan seni budaya lokal

- Author

Sabtu, 23 Maret 2024 - 14:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Uspace.id – Jawa Tengah adalah sebuah provinsi di Pulau Jawa, Indonesia dengan ibu kotanya Semarang. Provinsi ini terletak di bagian tengah pulau Jawa dan memiliki ibu kota di Semarang. Luas wilayah sekitar 34.337 km² dan merupakan salah satu provinsi terpadat di Indonesia. Provinsi ini kaya akan sejarah, budaya, dan warisan arsitektur Jawa yang kaya.

Beberapa kota besarnya antara lain Semarang, Solo (Surakarta), dan Magelang. Selain itu, juga memiliki banyak tempat wisata yang populer, seperti Candi Borobudur, Candi Prambanan, Taman Nasional Karimunjawa, dan banyak lagi.

Perekonomian didominasi oleh sektor pertanian, perdagangan, industri, dan pariwisata. Provinsi ini juga memiliki beragam industri manufaktur, termasuk industri tekstil, keramik, dan makanan.

Secara budaya, provinsi di tengah peta pulau Jawa ini kaya akan tradisi Jawa yang kental, seperti wayang kulit, tarian Jawa, dan berbagai upacara adat lainnya. Masyarakatnya juga dikenal ramah dan memiliki keramahan yang khas, menjadikannya salah satu destinasi wisata terpopuler di Indonesia.

Peta lokasi Jawa Tengah

Setiap provinsi di Indonesia pasti memiliki lambang yang tentunya juga memiliki makna yang tak sembarangan, begitu pula provinsi ini. Berikut gambar logo/lambang dengan maknanya.

logo jawa tengah

Logo Jawa Tengah memiliki beberapa elemen yang secara simbolis mewakili identitas dan karakteristik provinsi tersebut. Berikut adalah beberapa makna yang mungkin terkandung di dalamnya:

  1. Gunung Merapi dan Gunung Merbabu: Dua gunung ini merupakan gunung berapi yang terletak di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat. Kehadiran mereka dalam logo mungkin menggambarkan keindahan alam dan kekuatan alam yang dimiliki.
  2. Cap tangan Wayang: Wayang merupakan salah satu seni budaya yang sangat khas. Cap tangan Wayang ini mungkin mencerminkan warisan budaya dan seni tradisional yang kaya di provinsi tersebut.
  3. Burung Merak: Burung Merak sering dianggap sebagai lambang keindahan dan kemegahan. Kehadirannya dalam logo mungkin mencerminkan keindahan alam serta kekayaan fauna.
  4. Sinar Matahari: Matahari mungkin melambangkan kehangatan, kecerahan, dan kekuatan. Ini bisa menjadi representasi dari semangat masyarakat yang penuh energi dan dinamis.
  5. Bintang: Bintang sering kali merupakan simbol kemuliaan, keberhasilan, atau kejayaan. Kehadirannya dalam logo mungkin menunjukkan aspirasi untuk menjadi provinsi yang maju dan gemilang di berbagai bidang.
  6. Warna-warna: Warna-warna yang digunakan dalam logo, seperti hijau, biru, dan kuning, mungkin memiliki makna tertentu yang berkaitan dengan alam, sumber daya, atau nilai-nilai budaya yang penting.

Makna-makna tersebut mungkin berbeda tergantung pada interpretasi individu, namun secara umum, logotersebut mencoba untuk mencerminkan identitas provinsi yang kaya akan budaya, alam, dan potensi pembangunan.

Gambar Peta Provinsi

Peta provinsi Jawa Tengah terletak di tengah-tengah antara Jawa Barat dan Jawa Timur. Di sebelah selatannya berbatasan dengan samudera Hindia dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Agar lebih jelas silahkan perhatikan peta Jateng di bawah ini!

Peta Jawa Tengah lengkap batas wilayah

Dari peta di atas dapat kita lihat bahwa gambar di atas dijelaskan ddengan berbagai kode, lambang atau ikon dan garis, batas wilayah, dataran, legenda kota dan lalu lintas.

Kode garis

kode garis peta jateng

Kode dataran, legenda dan lalu lintas

kode dataran, legenda dan lalu lintas

Dengan melihat gambar peta Jateng di atas dapat kita simpulkan bahwa batas-batas wilayah provinsi ini sebagai berikut:

  • Sebelah barat : Provinsi Jawa Barat
  • Sebelah utara : Laut Jawa
  • Sebelah timur : Provinsi Jawa Timur
  • Sebelah selatan : DIY dan Samudera Hindia

Lebih detail gambar petanya, silahkan kunjungi: Peta Jawa Tengah dan lengkap 29 Kabupaten dan 6 Kota

Pembagian wilayah

Dilansir dari Badan Pusat Statistik Jawa Tengah, provinsi ini dibagi menjadi 35 wilayah administrasi yang dibedakan menjadi 29 kabupaten dan 6 kota. Di bawah ini kami lampirkan nama-nama kabupaten dan kota yang ada di Jawa Tengah beserta ibu kotanya:

No.Kab./KotaIbu Kota
1Kabupaten BanjarnegaraBanjarnegara
2Kabupaten BanyumasPurwokerto
3Kabupaten BatangBatang
4Kabupaten BloraBlora
5Kabupaten BoyolaliBoyolali
6Kabupaten BrebesBrebes
7Kabupaten CilacapCilacap
8Kabupaten DemakDemak
9Kabupaten GroboganPurwodadi
10Kabupaten JeparaJepara
11Kabupaten KaranganyarKaranganyar
12Kabupaten KebumenKebumen
13Kabupaten KendalKendal
14Kabupaten KlatenKlaten
15Kabupaten KudusKudus
16Kabupaten MagelangMungkid
17Kabupaten PatiPati
18Kabupaten PekalonganKajen
19Kabupaten PemalangPemalang
20Kabupaten PurbalinggaPurbalingga
21Kabupaten PurworejoPurworejo
22Kabupaten RembangRembang
23Kabupaten SemarangUngaran
24Kabupaten SragenSragen
25Kabupaten SukoharjoSukoharjo
26Kabupaten TegalSlawi
27Kabupaten TemanggungTemanggung
28Kabupaten WonogiriWonogiri
29Kabupaten WonosoboWonosobo
30Kota Magelang
31Kota Pekalongan
32Kota Salatiga
33Kota Semarang
34Kota Surakarta
35Kota Tegal

Peta Pembagian Kabupaten dan Kota

Untuk mengetahui letak setiap kabupaten dan kota, di bawah ini kami lampirkan peta kabupaten dan Kota di Jawa Tengah (Jateng) beserta batas-batas wilayahnya:

Baca juga  Tentang Kabupaten Wonosobo di Provinsi Jawa Tengah
Peta kbupaten dan kota di Jawa Tengah

Gambar peta di atas menjelaskan bahwa setiap kabupaten dan kota dibatasi dengan garis seperti yang bisa anda lihat di atas.

Sejarah singkat

Sejarah singkat Jawa Tengah mencakup berbagai periode penting dalam sejarah Indonesia. Berikut adalah ringkasan singkat:

  1. Pra-Sejarah: Wilayah ini sudah dihuni sejak zaman pra-sejarah, seperti yang ditunjukkan oleh bukti arkeologis di situs Sangiran.
  2. Kerajaan Mataram Kuno: Wilayah ini menjadi pusat kekuasaan bagi Kerajaan Mataram Kuno pada abad ke-8 hingga ke-10 Masehi. Dinasti Syailendra dan Sanjaya adalah penguasa terkenal dari periode ini, dengan peninggalan arsitektur monumental seperti Candi Borobudur dan Candi Prambanan.
  3. Kerajaan Majapahit: Pada abad ke-13 hingga ke-15, merupakan bagian dari wilayah Kerajaan Majapahit, salah satu kerajaan terbesar dalam sejarah Indonesia.
  4. Penjajahan Belanda: Seperti wilayah lain di Indonesia, provinsi ini juga mengalami penjajahan oleh Belanda mulai dari abad ke-17 hingga ke-20. Belanda memanfaatkan sumber daya alam dan tenaga kerja untuk kepentingan ekonomi kolonial mereka.
  5. Perjuangan Kemerdekaan: Selama perjuangan kemerdekaan Indonesia, menjadi pusat aktivitas perlawanan terhadap penjajah. Banyak tokoh-tokoh nasional berasal dari daerah ini dan berperan penting dalam meraih kemerdekaan.
  6. Era Modern: Setelah kemerdekaan pada tahun 1945, menjadi bagian dari negara Indonesia yang baru terbentuk. Wilayah ini terus berkembang dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk ekonomi, politik, dan budaya, dengan kota-kota penting seperti Semarang, Surakarta, dan Yogyakarta menjadi pusat kegiatan.

Meskipun singkat, sejarah mencerminkan peran penting wilayah ini dalam pembentukan dan perkembangan peradaban Indonesia, dengan warisan budaya, sejarah, dan keberagaman yang kaya.

Adat, Seni dan Budaya

Jawa Tengah memiliki khasanah budaya yang tidak diragukan lagu, sangat beraneka ragam mulai dari rumah, pakaian, lagu daerah, alat musik, makanan khas, dan sebagainya

Rumah adat populer

Sebagai provinsi yang kaya akan seni dan budaya, wilayah memiliki rumah adat yang unik dan menarik. Dikampung penulis, ada 3 macam rumah adat yang umum, yaitu sebagai berikut:

1. Rumah Joglo

rumah joglo adat jawa tengah

Rumah joglo merupakan rumah adat Jawa Tengah yang akhir-akhir ini populer. Bentuknya seperti gambar di atas, memiliki soko gur 4 buah dan soko pengarak 12.

Ukurannya tergantung menurut selera yang membangun. Untuk rumah saya ukuran 8 x 7 m persegi. Semakin besar dan semakin bagus yang digunakan untuk rumah tersebut maka semakin mahal.

Rumah ini akan banyak anda temukan di group-group facebook lawasan. Harga yang ditawarkan pun sangat fantastis, bahkan sampai milyaran rupiah.

Ada bermacam-macam jenis rumah jglo, antara lain sebagai berikut:

  • Joglo Pangrawit.
  • Joglo Jompongan.
  • Joglo Limasan Lawakan.
  • Joglo Semar Tinandhu.
  • Joglo Mangkurat.
  • Joglo Sinom.
  • Joglo Hageng.

2. Rumah Limasan

rumah limasan khas jawa tengah

Rumah limasan merupakan rumah adat Jawa Tengah populer ke-2. Bentuknya seperti gambar di atas dengan soko guru 8 buah dan soko pengarak 16 buah.

Pembuatan rumah jenis ini juga mahal, karena bahan yang digunakan biasanya kayu jati. Semakin besar ukuran soko, usuk, dan reng maka akan semakin mahal pula.

Harga rumah ini mencapai ratusan juta rupiah. Jika anda ingin memiliki rumah tipe ini Anda juga bisa menemukannya di facebook.

Karena keunikannya, rumah ini sekarang banyak bangun oleh para pedagang kuliner, karena mengesankan aura pedesaan yang asri dan damai.

3. Rumah Kampung

rumah kampung khas jawa tengah

Rumah kampung menempati urutan ke-3 dari rumah adat Jateng. Bentuknya seperti pada gambar di atas, terkesan monoton. Namun sebenarnya unik juga, karena menggunakan kayu.

Baca juga  Tentang Kota Salatiga, Provinsi Jawa Tengah

Di kampung penulis sendiri, rumah jenis ini biasanya dimodifikasi dengan dinding tembok, sehingga kesannya bukan rumah kampung lagi, karena bagian atapnya biasanya sudah dimodifikasi sedemikian rupa.

Pakaian adat

pakaian adat jawa tengah

Seperti kita ketahui, setiap daerah di Indonesia ini memiliki pakaian adat, begitu pula dengan Jawa Tengah.

Pakaian adat di provinsi ini mirip dengan baju adat Yogyakarta, namun ada perbedaan. Pakaian yang mengesankan Jawa yang unik, etika sopan santun, dan seni yang bernilai tinggi.

Ada bermacam-macam nama pakaian adat di provinsi ini, antara lain sebagai berikut:

Pakaian adat mencerminkan kekayaan budaya dan sejarah Jawa Tengah. Berikut adalah beberapa contoh pakaian adat yang umum:

  1. Surjan: Surjan adalah atasan tradisional yang biasanya terbuat dari kain batik atau songket. Surjan memiliki potongan panjang dengan lengan panjang dan sering kali dipadukan dengan kain sarung.
  2. Kain Sarung: Kain sarung merupakan kain yang biasanya dibalutkan di pinggang sebagai bagian bawah pakaian tradisional. Motif dan warna kain sarung bervariasi tergantung pada kesempatan dan status sosial.
  3. Kerudung: Wanita biasanya memakai kerudung sebagai penutup kepala. Kerudung bisa berupa kain polos atau berhias motif, tergantung pada acara dan preferensi individu.
  4. Kebaya: Kebaya adalah pakaian tradisional yang umum dipakai oleh wanita. Kebaya terbuat dari kain halus dengan hiasan renda atau bordir yang indah. Biasanya dipadukan dengan kain batik atau songket sebagai bawahan.
  5. Blangkon: Blangkon adalah topi tradisional yang terbuat dari lipatan-lipatan kain yang membentuk struktur geometris. Biasanya dikenakan oleh pria dalam upacara adat atau acara formal.
  6. Dhodot: Dhodot adalah pakaian tradisional pria yang terdiri dari kain panjang yang dililitkan di pinggang. Biasanya dipadukan dengan surjan atau kemeja untuk bagian atas.
  7. Selendang: Selendang adalah kain panjang yang dipakai meliliti tubuh atau sebagai hiasan pada pakaian tradisional.

Setiap daerah mungkin memiliki varian pakaian adat yang sedikit berbeda-beda dalam motif, warna, dan gaya, tetapi keseluruhan, pakaian adat tersebut mencerminkan keindahan dan keanggunan budaya.

Tarian

Tarian tradisional Jawa Tengah memiliki kekayaan budaya yang sangat beragam, mencerminkan keanekaragaman etnis dan kehidupan masyarakat di wilayah tersebut. Beberapa tarian yang terkenal antara lain:

  1. Tari Gambyong: Tarian ini merupakan tarian yang sangat klasik. Biasanya ditampilkan oleh seorang penari wanita dengan gerakan yang lemah gemulai dan anggun. Tari Gambyong sering kali dipertunjukkan dalam acara-acara resmi, upacara adat, atau pertunjukan seni tradisional.
  2. Tari Bedhaya: Tarian ini adalah tarian sakral yang secara tradisional ditampilkan di istana dan digunakan dalam ritual keagamaan. Tari Bedhaya memiliki gerakan yang sangat khas dan sarat dengan makna filosofis dan spiritual.
  3. Tari Srimpi: Tari Srimpi berasal dari kraton (istana) Yogyakarta dan Surakarta, tetapi juga populer di daerah-daerah lain. Tari ini biasanya ditampilkan oleh sekelompok penari wanita dengan gerakan yang anggun dan harmonis.
  4. Tari Jaran Kepang: Tarian ini merupakan tarian yang menggabungkan unsur seni bela diri dan budaya Jawa. Biasanya ditampilkan oleh sekelompok penari pria yang menari di atas kuda-kudaan dari anyaman bambu (kepang). Tarian ini sering dipertunjukkan dalam acara-acara rakyat atau festival budaya.
  5. Tari Tayub: Merupakan tarian yang biasanya dipertunjukkan dalam acara-acara rakyat. Tarian ini merupakan tarian berpasangan yang diiringi oleh musik tradisional Jawa seperti gamelan. Gerakan dalam tarian ini cukup sederhana namun mengandung keindahan tersendiri.

Makanan khas

Jawa Tengah, salah satu provinsi di Indonesia, memiliki beragam makanan khas yang kaya akan rasa dan tradisi. Berikut beberapa contoh makanan khas:

  1. Nasi Gudeg: Makanan khas yang terkenal ini terbuat dari nangka muda yang dimasak dengan santan dan rempah-rempah, disajikan dengan nasi, telur, ayam, dan sambal krecek.
  2. Gudeg Manggar: Varian lain dari nasi gudeg yang menggunakan bahan dasar nangka muda yang dimasak dengan santan, tapi dengan penggunaan bumbu yang berbeda sehingga memiliki rasa yang unik.
  3. Soto Ayam: Sup ayam khas Indonesia yang disajikan dengan kuah kaldu ayam yang kaya rempah, potongan daging ayam, mie, tauge, dan bahan pelengkap lainnya seperti telur rebus, bawang goreng, dan seledri.
  4. Tahu Gimbal: Makanan yang berasal dari Semarang, tahu gimbal adalah tahu goreng yang disajikan dengan kuah kental yang terbuat dari petis, bawang goreng, tauge, telur, dan irisan kol.
  5. Mie Kopyok: Mie khas ini terbuat dari mie rebus yang disajikan dengan kuah kental yang terbuat dari daging sapi atau ayam yang dimasak dalam waktu yang lama, kemudian ditambahkan irisan tahu, telur, dan potongan daging sapi atau ayam.
  6. Lumpia Semarang: Lumpia adalah semacam roll isi yang terdiri dari sayuran, telur, dan daging yang digulung dengan kulit lumpia, kemudian digoreng. Di Semarang, lumpia dikenal dengan isian rebung dan udang, kemudian disajikan dengan saus manis pedas.
  7. Sate Kambing: Sate adalah makanan yang populer di seluruh Indonesia. Sate kambing adalah pilihan favorit, terdiri dari potongan daging kambing yang ditusuk dan dipanggang di atas bara api, kemudian disajikan dengan bumbu kacang dan lontong.
  8. Bakmi Jawa: Mi goreng yang menggunakan mie kuning, kemudian dimasak dengan bumbu yang khas, sering disajikan dengan potongan ayam, tauge, dan irisan sayuran.
Baca juga  Tentang Kabupaten Temanggung, Provinsi Jawa Tengah

Lagu daerah

Berikut beberapa contoh lagu daerah dari Jawa Tengah:

  1. Gundul-Gundul Pacul” – Lagu ini berasal dari daerah Jawa Tengah, khususnya dari kota Solo. Lagu ini menceritakan tentang seorang anak yang sedang mencari pacul (alat untuk mencangkul).
  2. Walang Kekek” – Lagu ini juga berasal dari Jawa Tengah, tepatnya dari daerah Pekalongan. Lagu ini menceritakan seekor kumbang (walang) yang sedang berkelana di hutan.
  3. Jula-Juli Lolipop” – Lagu ini populer di Jawa Tengah dan merupakan lagu anak-anak yang sering dinyanyikan dalam acara permainan anak.
  4. Lir Ilir” – Lagu ini berasal dari daerah Jawa Tengah, tepatnya dari daerah Jawa Tengah bagian timur seperti daerah Kudus. Lagu ini memiliki makna spiritual yang dalam dan biasanya digunakan dalam acara-acara keagamaan.
  5. Kutut Manggung” – Lagu ini juga merupakan lagu tradisional dari Jawa Tengah yang sering dinyanyikan dalam kesenian wayang kulit.

Alat musik tradisional

Beberapa alat musik tradisional yang berasal dari Jawa Tengah, Indonesia, antara lain:

  1. Gamelan: Gamelan adalah ansambel musik tradisional Jawa yang terdiri dari berbagai macam instrumen seperti gongs, metallophones, kendhang (gendang Jawa), saron, slenthem, dan lain-lain. Gamelan memiliki berbagai jenis dan variasi, seperti gamelan pelog dan gamelan slendro.
  2. Gong: Gong adalah alat musik perkusi yang biasanya terbuat dari logam. Gong sering digunakan dalam ansambel gamelan Jawa.
  3. Kendhang: Kendhang adalah jenis gendang yang digunakan dalam musik gamelan Jawa. Kendhang memiliki peran penting dalam menentukan ritme dan pola musik.
  4. Saron: Saron adalah jenis metallophone yang digunakan dalam ansambel gamelan Jawa. Saron memiliki nada yang berbeda dan berperan dalam menciptakan melodi dalam musik gamelan.
  5. Slenthem: Slenthem adalah jenis metallophone lain yang digunakan dalam gamelan Jawa. Slenthem memiliki nada yang berbeda dan sering digunakan untuk menciptakan pola-pola melodi yang kompleks.
  6. Bonang: Bonang adalah sepasang gong kecil yang digunakan dalam musik gamelan Jawa. Bonang berfungsi untuk memberikan warna dan mendukung struktur musik gamelan.
  7. Gender: Gender adalah alat musik metallophone yang terdiri dari bilah-bilah logam yang dipukul dengan pemukul. Gender sering digunakan dalam ansambel gamelan Jawa untuk menciptakan melodi.
  8. Kempul: Kempul adalah jenis gong kecil yang digunakan dalam ansambel gamelan Jawa. Kempul memberikan warna suara dan mendukung ritme dalam musik gamelan.

Ini hanya beberapa contoh alat musik tradisional Jawa Tengah. Daerah ini memiliki warisan musik yang sangat kaya dan beragam dengan berbagai jenis alat musik tradisional lainnya.

Senjata tradisional

Jawa Tengah, sebuah provinsi di Indonesia yang terletak di Pulau Jawa, memiliki sejumlah senjata tradisional yang merupakan bagian dari warisan budaya dan sejarahnya. Beberapa senjata tradisional yang terkenal antara lain:

  1. Keris: Keris adalah senjata tradisional yang sangat terkenal di seluruh Indonesia. Keris merupakan senjata tajam yang memiliki bentuk pisau melengkung dengan gagang yang unik. Selain digunakan sebagai senjata, keris juga memiliki nilai simbolis dan mistis yang penting dalam budaya Jawa.
  2. Pedang Jawa: Pedang tradisional Jawa memiliki berbagai bentuk dan ukuran, seperti pedang Golok atau Parang. Pedang-pedang ini biasanya digunakan dalam pertempuran atau sebagai alat pertanian.
  3. Tombak: Tombak adalah senjata tradisional yang digunakan untuk menyerang dari jarak dekat. Biasanya terbuat dari besi atau baja, tombak memiliki ujung yang tajam dan dapat digunakan untuk menikam atau menusuk lawan.
  4. Tombak Pusaka: Beberapa keluarga atau kerajaan memiliki tombak pusaka yang diwariskan dari generasi ke generasi. Tombak-tombak ini sering kali memiliki nilai sejarah dan keagamaan yang tinggi.
  5. Blumbang: Blumbang adalah senjata tradisional berbentuk lempengan besi yang tajam di salah satu sisinya. Biasanya digunakan dalam pertempuran jarak dekat.
  6. Pisau Puser Bumi: Pisau ini memiliki bentuk yang unik dengan gagang yang panjang dan runcing. Biasanya digunakan oleh petani atau pekerja ladang untuk berbagai keperluan.

Senjata-senjata tradisional ini merupakan bagian penting dari budaya dan sejarah provinsi ini, meskipun penggunaannya kini lebih banyak bersifat seremonial atau sebagai koleksi daripada untuk pertempuran aktual.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai Jawa Tengah, semoga menambah perspektif anda mengenai provinsi ini, yang seharusnya menambah kecintaan kita terhadap negeri ini.

Berita Terkait

Tentang Kota Surakarta, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kabupaten Sukoharjo, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kabupaten Temanggung, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kota Salatiga, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kabupaten Wonosobo di Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kota Semarang, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kabupaten Tegal, Provinsi Jawa Tengah
Tentang Kota Pekalongan, Provinsi Jawa Tengah
Berita ini 22 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 8 April 2024 - 09:00 WIB

Peta Kabupaten Karanganyar, Provinsi Jawa Tengah

Senin, 8 April 2024 - 08:47 WIB

Peta Kabupaten Jepara, Provinsi Jawa Tengah

Senin, 8 April 2024 - 08:25 WIB

Peta Kabupaten Grobogan, Provinsi Jawa Tengah

Minggu, 7 April 2024 - 17:10 WIB

Peta Kabupaten Demak, Provinsi Jawa Tengah

Sabtu, 6 April 2024 - 10:13 WIB

Peta Kabupaten Cilacap, Provinsi Jawa Tengah

Sabtu, 6 April 2024 - 09:51 WIB

Peta Kabupaten Boyolali, Provinsi Jawa Tengah

Sabtu, 6 April 2024 - 07:56 WIB

Peta Kabupaten Blora Provinsi Jawa Tengah

Sabtu, 6 April 2024 - 07:40 WIB

Peta Kabupaten Batang Provinsi Jawa Tengah

Berita Terbaru

Gambar Peta

Peta Kabupaten Karanganyar, Provinsi Jawa Tengah

Senin, 8 Apr 2024 - 09:00 WIB

Gambar Peta

Peta Kabupaten Jepara, Provinsi Jawa Tengah

Senin, 8 Apr 2024 - 08:47 WIB

Gambar Peta

Peta Kabupaten Grobogan, Provinsi Jawa Tengah

Senin, 8 Apr 2024 - 08:25 WIB

Gambar Peta

Peta Kabupaten Demak, Provinsi Jawa Tengah

Minggu, 7 Apr 2024 - 17:10 WIB

Gambar Peta

Peta Kabupaten Cilacap, Provinsi Jawa Tengah

Sabtu, 6 Apr 2024 - 10:13 WIB