4 Contoh Puisi Lama yang telah berkembang sejak zaman dahulu

4 Contoh Puisi Lama

Puisi lama adalah salah satu bentuk sastra yang berkembang pesat di Indonesia sejak zaman dahulu. Puisi ini memiliki ciri khas tersendiri, baik dari segi struktur maupun penggunaan bahasanya. Puisi lama seringkali digunakan untuk menyampaikan pesan moral, nasihat, atau cerita-cerita yang penuh dengan makna.

Berikut ini adalah beberapa contoh puisi lama yang populer di Indonesia:

1. Pantun

Pantun adalah salah satu bentuk puisi lama yang paling dikenal. Pantun biasanya terdiri dari empat baris, dengan rima a-b-a-b. Baris pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan baris ketiga dan keempat adalah isi.

Contoh Pantun:

Pisang emas bawa berlayar,
Masak sebiji di atas peti.
Hutang emas boleh dibayar,
Hutang budi dibawa mati.

Baca juga: Ciri Ciri Pantun

2. Syair

Syair adalah puisi lama yang terdiri dari empat baris setiap baitnya, dengan rima a-a-a-a. Syair biasanya berisi cerita atau nasihat dan ditulis dalam bahasa Melayu.

Contoh Syair:

Syair Nasihat:

Barang siapa mengenal diri,
Maka telah mengenal akan Tuhan Rabbi,
Barang siapa meninggalkan dunia ini,
Maka ia akan damai dalam hidupnya nanti.

Baca juga: Pilihan Kata Dalam Puisi Disebut

3. Gurindam

Gurindam adalah puisi lama yang terdiri dari dua baris dalam setiap baitnya, dengan rima yang sama. Gurindam biasanya mengandung nasihat atau petuah.

Contoh Gurindam:

Gurindam Dua Belas (Raja Ali Haji):

Jika hendak mengenal orang berbangsa,
Lihat kepada budi dan bahasa.
Jika hendak mengenal orang yang berbahagia,
Sangat memeliharakan yang sia-sia.

Baca juga: Cara Membaca Puisi Yang Benar

4. Seloka

Seloka adalah puisi lama yang bersifat sindiran atau ejekan yang disampaikan dengan bahasa yang halus. Seloka sering digunakan untuk menyindir perilaku atau keadaan tertentu dalam masyarakat.

Contoh Seloka:

Seloka Si Luncai:

Si Luncai terjun dengan labu-labunya,
Biarkan, biarkan, biarkan,
Nanti dia berenang dengan sendirinya,
Biarkan, biarkan, biarkan.

Puisi lama tidak hanya mencerminkan keindahan bahasa, tetapi juga menyimpan nilai-nilai budaya dan moral yang tinggi. Dalam setiap baitnya, terkandung pesan yang mendalam yang dapat dijadikan pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

Baca juga: Puisi Berikut Ini Yang Termasuk Pantun

Untuk mempelajari lebih dalam tentang puisi lama dan bentuk sastra lainnya, kita dapat membaca karya-karya sastra klasik atau mengikuti pelajaran bahasa dan sastra Indonesia di sekolah. Dengan demikian, kita dapat terus melestarikan dan menghargai kekayaan budaya bangsa.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *