Komponen Kebugaran Jasmani dan Penjelasannya Wajib Ketahui

Komponen Kebugaran Jasmani
i.ytimg.com

Ada beberapa Komponen Kebugaran Jasmani yang perlu diketahui. Dengan terpenuhinya komponen-komponen tersebut maka kebutuhan kebugaran jasmani dapat terpenuhi. Bagi yang belum tahu, kebugaran jasmani adalah kemampuan tubuh untuk beradaptasi dengan ketegangan fisik yang diterimanya akibat melakukan aktivitas sehari-hari.

Jadi kebugaran jasmani tidak di ragukan lagi merupakan kebutuhan yang harus di penuhi oleh seseorang untuk melakukan aktivitas sehari-hari dengan baik tanpa mengalami kelelahan yang berlebihan.

Dengan kesehatan fisik yang baik, seseorang dapat mengetahui kemampuan fisiknya untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Semakin tinggi tingkat kebugaran jasmani seseorang maka semakin baik pula kemampuan fisiknya untuk bekerja.

Jika kita selalu melatih kebugaran jasmani, banyak hal yang bisa di capai. Beberapa manfaat ini termasuk peningkatan sirkulasi darah dan curah jantung.

Kebugaran jasmani juga dapat meningkatkan daya tahan dan kekuatan tubuh sehingga tubuh menjadi energik, mendapat reaksi dan reaksi tubuh yang tepat, mengurangi resiko kegemukan, terhindar dari cedera dan masih banyak manfaat lainnya.

Jadi semakin sering Anda berolahraga, semakin sedikit Anda merasa lelah. Dengan latihan kebugaran jasmani, daya tahan tubuh dapat lebih di tingkatkan. Namun berbeda apa yang di butuhkan kondisi fisik setiap orang karena aktivitasnya tidak sama. Ada beberapa Komponen Kebugaran Jasmani penyusun kebugaran jasmani yang perlu Anda ketahui.

10 Komponen Kebugaran Jasmani dan Penjelasannya Yang Perlu Anda Ketahui

Berikut 10 Komponen Kebugaran Jasmani dan Penjelasannya

1. Kekuatan

yang pertama Kekuatan adalah kemampuan otot untuk menerima beban saat melakukan suatu aktivitas. Kekuatan otot, baik otot lengan maupun otot tungkai, dapat dicapai dengan latihan terus menerus dengan beban tinggi dan frekuensi rendah.

Angkat beban dapat di gunakan untuk melatih kekuatan otot lengan. Beberapa latihan untuk meningkatkan kekuatan antara lain:

  • Squat jump – latihan ini dapat meningkatkan kekuatan otot kaki dan otot perut.
  • Push up – latihan ini dapat meningkatkan kekuatan otot lengan.
  • Sit up – selain bisa mengecilkan perut, latihan ini bisa membuat otot perut lebih kuat.
  • Angkat beban – latihan ini di gunakan untuk membangun kekuatan otot lengan. Lakukan latihan ini dengan frekuensi kecil.
  • Back up – seperti sit up, back up dapat membantu meningkatkan kekuatan otot perut.

2. Daya Tahan

Daya tahan adalah kemampuan seseorang untuk menggunakan jantung, paru-paru atau sistem pernafasan dan peredaran darah secara efektif dan efisien.

Berbeda dengan latihan kekuatan, daya tahan dapat di latih dengan beban yang tidak terlalu berat. Frekuensinya juga lebih lama dan lama.

Contoh latihan Komponen Kebugaran Jasmani pada bagian endurance antara lain lari minimal 2 km, lari minimal 12 menit, lari multi langkah, angkat beban dengan beban ringan, tetapi memperbanyak jumlah repetisi, dan lari naik turun bukit atau naik turun bukit.

3. Kekuatan otot

Yang di maksud dengan kekuatan otot adalah kemampuan seseorang untuk menggunakan kekuatan maksimal yang di gunakan dalam waktu yang singkat. Selain itu, dapat dihubungkan ke sistem anaerobik dalam proses penyediaan energi.

Kekuatan otot juga bisa di sebut kekuatan eksplosif otot atau kekuatan eksplosif. Beberapa latihan yang dapat meningkatkan kekuatan otot, antara lain:

  • Lompat vertikal, atau gerakan melompat, dapat melatih daya ledak otot-otot kaki.
  • Lompat ke depan atau gerakan melompat ke depan juga dapat melatih daya ledak otot tungkai.
  • Side jump atau gerakan melompat ke samping, melatih daya ledak otot kaki.

Baca juga: Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing Untuk Kesehatan

4. Kecepatan

berikutnya Kecepatan adalah kemampuan seseorang untuk bekerja secara terus menerus atau terus menerus dalam bentuk yang sama dalam waktu yang singkat. Kecepatan diperlukan dalam olahraga lari pendek dengan jarak 100 dan 200 meter.

5. Fleksibilitas

Fleksibilitas adalah tingkat adaptasi seseorang terhadap semua aktivitas kerja secara efektif dan efisien dengan menggunakan regangan tubuh yang baik. Jika seseorang memiliki fleksibilitas yang baik, orang tersebut akan dapat terhindar dari cedera.

Cedera tidak hanya di alami oleh seseorang yang melakukan olahraga, tetapi dapat terjadi pada siapa saja yang tiba-tiba melakukan aktivitas fisik.

Contoh latihan atau olahraga untuk meningkatkan kelenturan antara lain yoga, senam dan renang.

6. Kelincahan

Kelincahan adalah kemampuan seseorang untuk dengan cepat mengubah posisi dalam bidang tertentu. Salah satu olahraga yang mengandalkan kelincahan adalah bulu tangkis.

Atlet bulutangkis harus bisa membawa shuttlecock kemanapun lawan menunjuk, selama masih dalam garis lapangan. Oleh karena itu, bulutangkis di tuntut memiliki teknik dan kelincahan yang baik. Komponen Kebugaran Jasmani.

Baca juga: 14 Manfaat Air Embun Untuk Kesehatan Simak Apa Saja!

7. Koordinasi

Koordinasi adalah kemampuan seseorang untuk mengintegrasikan berbagai gerakan yang berbeda dan mampu mengkoordinasikan seluruh bagian tubuh dengan baik.

Contoh latihan dari Komponen Kebugaran Jasmani bagian koordinasi adalah memantulkan bola tenis ke dinding dengan tangan kanan kemudian menangkapnya kembali dengan tangan kiri dan sebaliknya.

8. Saldo

Keseimbangan adalah kemampuan seseorang untuk mengendalikan tubuh agar gerakan yang di lakukan dapat di lakukan dengan benar dan tepat. Senam merupakan olahraga yang sangat bergantung pada keseimbangan. Komponen Kebugaran Jasmani

Beberapa contoh latihan untuk meningkatkan keseimbangan adalah berjalan di atas balok kayu selebar 10 cm berukuran panjang 10 meter, berdiri dengan satu kaki di atas jari kaki atau dalam posisi lilin.

9. Akurasi

Akurasi adalah kemampuan seseorang untuk mengontrol gerakan bebas tubuh menuju suatu tujuan. Beberapa contoh olahraga yang membutuhkan ketelitian antara lain panahan, bowling, sepak bola, dan bola basket. Komponen Kebugaran Jasmani

Contoh latihan untuk meningkatkan akurasi meliputi:

  • Melempar bola tenis ke dinding sebelum dinding menjadi sasaran atau di tandai terlebih dahulu.
  • Untuk lebih spesifiknya, latihan akurasi saja dengan memasukkan bola ke ring lawan untuk basket.
  • Untuk sepak bola, dengan latihan menendang bola ke gawang yang di jaga oleh penjaga gawang agar akurasinya bisa di perhitungkan dan mendapat tantangan.

Baca juga: 25 Manfaat Zat Gizi Pada Tempe Untuk Kesehatan Yang Harus Diketahui!

10. Reaksi (Reaksi)

selanjutnya Reaksi adalah kemampuan seseorang untuk segera bertindak dan merespon rangsangan yang di tangkap oleh panca inderanya. Salah satu latihan yang dapat meningkatkan reaksi adalah olahraga menangkap bola.

11. Koordinasi

Koordinasi adalah kemampuan seseorang untuk mengintegrasikan berbagai gerakan yang berbeda dan mampu mengkoordinasikan seluruh bagian tubuh dengan baik.

Contoh latihan dari komponen kebugaran jasmani bagian koordinasi adalah memantulkan bola tenis ke dinding dengan tangan kanan kemudian menangkapnya kembali dengan tangan kiri dan sebaliknya.

12. Saldo

Keseimbangan adalah kemampuan seseorang untuk mengendalikan tubuh agar gerakan yang dilakukan dapat dilakukan dengan benar dan tepat. Senam merupakan olahraga yang sangat bergantung pada keseimbangan.

Beberapa contoh latihan untuk meningkatkan keseimbangan adalah berjalan di atas balok kayu selebar 10 cm berukuran panjang 10 meter, berdiri dengan satu kaki di atas jari kaki atau dalam posisi lilin.

Baca juga: 20 Manfaat Isi Alpukat Untuk Kesehatan Obat Tak Terduga!

13. Fleksibilitas

Fleksibilitas adalah tingkat adaptasi seseorang terhadap semua aktivitas kerja secara efektif dan efisien dengan menggunakan regangan tubuh yang baik. Jika seseorang memiliki fleksibilitas yang baik, orang tersebut akan dapat terhindar dari cedera.

Cedera tidak hanya dialami oleh seseorang yang melakukan olahraga, tetapi dapat terjadi pada siapa saja yang tiba-tiba melakukan aktivitas fisik.

Contoh latihan atau olahraga untuk meningkatkan kelenturan antara lain yoga, senam dan renang.

itulah 15 Komponen Kebugaran Jasmani dan penjelasannya yang perlu anda ketahui

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *