Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing Untuk Kesehatan

Daging Kambing

Penting untuk kita ketahui bahwa Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing dapat berdampak buruk bagi kesehatan, bahkan yang paling parah dapat menyebabkan penyakit yang fatal.

Perayaan Idul Adha biasanya di meriahkan dengan olahan daging kambing. Mulai dari soto, sate, semur atau olahan lainnya. Pada hari raya ini, di pastikan dalam beberapa hari mereka akan makan daging kambing.

Daging kambing sangat baik untuk kesehatan tubuh karena mengandung zat besi, protein dan bahan lainnya.

15 Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing Untuk Kesehatan

Seperti di kutip Potensi Bisnis.com dari PMJ News, berikut 15 dampak Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing secara berlebihan.

1.Gangguan sembelit

Kambing kaya akan protein, tetapi Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing akan menyebabkan pencernaan yang buruk atau menyebabkan daging.

Pasalnya, daging kambing merupakan jenis makanan yang membutuhkan kerja ekstra bagi usus untuk mengeluarkannya.

2. Risiko kolesterol tinggi

Pada daging kambing yang berbahaya adalah kolesterol karena mencapai 39 mg dalam setiap 100 gramnya. Meski tergolong kurang tinggi di bandingkan kolesterol daging sapi, Anda juga harus mewaspadai keadaan ini.

Karena hal ini juga bisa memicu kolesterol yang sudah ada di dalam tubuh Anda. Bahkan dalam beberapa kasus, seseorang yang memiliki kolesterol normal juga berisiko terkena penyakit kardiovaskular.

3. Meningkatkan risiko penyakit jantung

Makan terlalu banyak daging dapat menyebabkan masalah jantung. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pria yang mengonsumsi lebih dari 75 gram daging merah sehari memiliki risiko lebih tinggi mengalami gagal jantung.

Baca juga: Macam-Macam Komponen Kebugaran Jasmani Beserta Penjelasannya

4. Berpotensi terkena kanker

Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing yang perlu Anda ketahui jika terlalu banyak di konsumsi adalah potensi kanker.

WHO mengatakan pada Oktober 2015 bahwa daging kambing bersifat karsinogenik, artinya meningkatkan risiko kanker.

National Cancer Institute juga menambahkan bahwa perlakuan merah pada suhu tinggi, seperti menggoreng atau menggoreng, memperlakukan daging yang berkontribusi pada risiko kanker.

5. Gagal ginjal

Bahaya makan daging terlalu banyak untuk di ketahui adalah meningkatkan risiko gagal ginjal.

Sebuah studi yang di lakukan School of Medicine di Singapura menemukan bahwa 25 persen responden yang mengonsumsi daging merah memiliki risiko tinggi terkena gagal ginjal.

Baca juga: 15 Cara Menyembuhkan Batu Ginjal Tanpa Operasi

6. Bau mulut

Efek samping dari Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing lainnya dan tidak di imbangi dengan karbohidrat dapat menyebabkan bau mulut.

Makan terlalu banyak daging menyebabkan tubuh memiliki kelebihan protein dan lemak. Ketika terjadi kekurangan asupan karbohidrat, tubuh akan memecah lemak sebagai sumber energi.

Pemecahan lemak ini akan menghasilkan senyawa keton atau ketosis. Senyawa ini bisa membuat napas Anda berbau tidak sedap.

Proses ini sebenarnya berpotensi menurunkan berat badan secara perlahan, namun terlalu banyak keton dalam tubuh menyebabkan bau mulut.

Baca juga: 13 Cara Menghilangkan Sariawan Dengan Cepat dan Ampuh

7. Meningkatkan risiko degenerasi makula

Makan terlalu banyak daging merah berpotensi meningkatkan risiko degenerasi makula terkait usia.

Sebuah penelitian yang di terbitkan dalam American Journal of Epidemiology (2009) menunjukkan bahwa mengonsumsi daging merah lebih dari 10 kali seminggu meningkatkan risiko degenerasi makula dini. Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing

Penelitian ini menjelaskan bahwa asupan daging merah yang tinggi dapat meningkatkan senyawa nitrosamin menjadi racun bagi retina.

Selain itu, terlalu banyak asupan daging menyebabkan timbunan lemak dan protein di bawah retina.

Kedua hal tersebut membuat mata rentan mengalami kebutaan akibat degenerasi makula.

8. Sulit menurunkan berat badan

Jika Anda ingin menurunkan berat badan, makan terlalu banyak daging sapi atau daging merah lainnya justru dapat mempersulit usaha Anda.

Daging dapat memiliki jumlah kalori yang lebih banyak daripada asupan lainnya.

Misalnya, 100 gram daging yang di bersihkan dari lemak saja memiliki kalori 123 kkal. Dengan berat yang sama, 100 gram kentang panggang hanya memiliki 93 kkal kalori.

Tentu saja, asupan kalori yang besar, jika tidak di imbangi dengan aktivitas fisik, akan membuat berat badan Anda bertambah.

Karena itu, sulit bagi Anda untuk menurunkan berat badan jika terlalu banyak makan daging.

9. Meningkatkan risiko kanker

Dalam beberapa kasus, pengolahan daging dapat menghasilkan senyawa karsinogenik, seperti amina heterosiklik (HCA) dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH).

HCA terbentuk saat daging di masak pada suhu tinggi, sedangkan PAH terbentuk saat zat organik dibakar dalam daging.

Merujuk pada penelitian yang di terbitkan dalam Nutrition and Cancer (2013), keduanya di duga meningkatkan risiko kanker usus besar atau kanker usus besar dan rektum.

Perlu Anda ketahui bahwa kedua senyawa ini mampu menyebabkan mutasi genetik. Sel-sel tubuh bisa berubah menjadi ganas dan memicu kanker.

Selain itu, lemak dalam daging merah memicu produksi hormon estrogen. Ketidakseimbangan estrogen dapat menyebabkan peradangan dan meningkatkan risiko kanker payudara.

Ketidakseimbangan hormon pria juga terjadi karena lemak jenuh dari daging merah. Sehingga risiko kanker prostat meningkat. Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing

Oleh karena itu, tidak heran jika terlalu banyak mengonsumsi daging dapat meningkatkan risiko berbagai penyakit kanker.

Baca juga: Makanan yang Mengandung Vitamin D

10. Memicu sembelit

Pada dasarnya, daging merupakan salah satu makanan kaya protein yang di butuhkan tubuh.

Sayangnya, daging tidak mengandung cukup serat untuk memenuhi kebutuhan serat harian.

Artinya jika Anda terlalu banyak mengonsumsi asupan protein hewani, Anda terkena kekurangan kandungan serat harian.

Padahal, serat merupakan nutrisi penting untuk menyerap air dan mengompres feses sehingga mudah di keluarkan.

Sebuah penelitian yang di terbitkan dalam Neurogastroenterology and Motility (2015) juga menemukan bahwa mengonsumsi lebih dari 15 gram lemak jenuh dari daging sehari dapat meningkatkan risiko sembelit.

Ini karena lemak jenuh mengaktifkan rem alami pada usus kecil. Efeknya, pergerakan feses jadi terhambat.

Maka tidak heran jika kebanyakan makan daging kambing atau daging lainnya bisa menyebabkan sembelit (sembelit), bahkan tinja berdarah.

11. Meningkatkan risiko penyakit jantung

Jika Anda sering mendengar bahwa makan terlalu banyak daging dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, pernyataan ini tidak salah.

Sekali lagi, efek samping dari makan terlalu banyak daging berasal dari kadar lemak jenuh dan kolesterol.

Kedua jenis lemak tersebut dapat membentuk plak yang menyumbat pembuluh darah.

Akibatnya, tekanan darah juga naik dan aliran darah ke bagian tubuh tidak merata.

Anda juga akan rentan terkena stroke, serangan jantung dan pembengkakan pembuluh darah atau aneurisma.

Konsumsi daging merah yang berlebihan juga menyebabkan bakteri atau mikrobiota usus menghasilkan senyawa trimetilamina N-oksida (TMAO).

Senyawa ini juga terkait dengan risiko penyumbatan pembuluh darah.

12. Memicu keringat berlebih

Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing tampaknya membuat tubuh lebih mudah berkeringat.

Saat Anda makan, tubuh Anda menggunakan energi untuk memecah makanan. Daging terdiri dari protein yang membutuhkan waktu lama untuk dicerna, sehingga membutuhkan energi ekstra.

Sebuah penelitian yang di terbitkan dalam Nutrition & Metabolism (2004) menjelaskan bahwa tubuh membutuhkan 20-30% lebih banyak energi untuk memecah protein daripada karbohidrat.

Pembakaran energi untuk mencerna daging ini akan meningkatkan panas tubuh. Proses ini di sebut termogenesis.

Maka tak heran jika tubuh terasa panas dan berkeringat setelah kebanyakan makan daging sapi.

Baca juga: 12 Manfaat Cuka Apel Buat Wajah dan Kesehatan, Simak Ulasan Berikut!

Akhir kata

Sebagian besar daging dapat menyebabkan penyakit serius dan kronis. Satu-satunya cara untuk menghindari berbagai Bahaya Terlalu Banyak Mengkonsumsi Daging Kambing adalah dengan makan daging dalam jumlah sedang, yaitu 2 buah atau seberat 70 gram dalam sekali makan. Juga, pastikan untuk memperlakukannya pada suhu yang tepat dan memotong gandum utuh untuk mengurangi risiko di atas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *