10 Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit Yang Tepat Saat Terluka

Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit

Cedera dan penyakit tertentu dapat menyebabkan pendarahan. Hal ini seringkali memicu kecemasan dan ketakutan, namun pendarahan berguna sebagai proses penyembuhan. Berikut mimin akan bahas tentang Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit yang tepat saat terluka

Semua perdarahan dapat dikontrol karena jika tidak terkontrol, perdarahan dapat menyebabkan syok dan kematian. Karena itu, Anda perlu tahu cara menghentikan pendarahan dengan benar.

Bacaan Lainnya

10 Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit

Jika kerusakan yang disebabkan oleh cedera Anda cukup parah, segera dapatkan bantuan medis. Tetapi jika luka Anda tidak terlalu besar dan parah, Anda bisa menghentikan pendarahannya sendiri.

Selain itu, sambil menunggu bantuan datang, jika mengalami luka berdarah bisa langsung memberikan pertolongan. Berikut beberapa Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit Yang Tepat Saat Terluka.

1. Tekan pada luka yang berdarah

Cara pertama untuk Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit Anda adalah dengan menekan atau menutupi luka terbuka yang berdarah. Darah perlu menggumpal untuk memulai dan menghentikan proses penyembuhan.

Tutup luka dan tekan dengan kain kasa atau pembalut luka lainnya. Kasa menjaga darah tetap berada di dalam luka dan mendukung proses pembekuan darah. Jika Anda tidak memiliki kain kasa, Anda dapat menggunakan handuk bersih untuk melakukannya.

Jika kasa atau handuk sudah penuh dengan darah, tambahkan lagi lapisan kasa atau handuk. Jangan lepaskan kain kasa karena ini menghilangkan pembuka darah dan mendorong darah keluar.

Baca juga: 10 Cara Menghilangkan Bekas Jerawat Akibat Dipencet Inilah Solusinya!

2. Angkat bagian tubuh yang berdarah

Arah gravitasi menyebabkan darah mengalir ke bawah lebih mudah daripada berenang ke atas. Jika Anda memegang satu tangan di atas kepala dan tangan lainnya ke samping, tangan yang mengarah ke bawah akan berwarna merah muda sedangkan tangan yang lebih tinggi akan pucat.

Anda dapat menggunakan prinsip ini untuk menghentikan pendarahan. Jika tangan Anda berdarah, angkat tangan yang terluka hingga lebih tinggi dari jantung (dada). Dengan meninggikan luka, Anda bisa memperlambat aliran darah.

Saat darah diperlambat, lebih mudah untuk menghentikannya dengan memberikan tekanan langsung pada luka. Ingatlah bahwa tangan yang terluka harus berada di atas jantung dan Anda harus terus meremasnya.

3. titik tekanan

Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit berikutnya adalah tekan Titik-titik adalah area tubuh di mana pembuluh darah berjalan dekat dengan permukaan. Tekanan pada pembuluh darah ini memperlambat aliran darah, sehingga tekanan langsung dapat menghentikan pendarahan.

Saat menggunakan titik tekanan, pastikan untuk menekan titik yang lebih dekat ke jantung daripada luka. Titik tekanan biasa adalah:

  • Lengan antara bahu dan siku – arteri brakialis
  • Selangkangan di sepanjang garis bikini – arteri femoralis
  • Di belakang lutut – arteri poplitea

Ingatlah untuk memegang tubuh yang terluka di atas jantung dan memberikan tekanan langsung pada luka.

Baca juga: 21 Manfaat Jus Pare Mentah Untuk Kesehatan Yang Jarang Diketahui

4. Perlukah pasang turniket?

Tourniquets dapat sangat membatasi atau menghalangi aliran darah ke lengan atau kaki tempat perangkat terpasang. Menggunakan torniket untuk menghentikan pendarahan berpotensi merusak pembuluh darah di seluruh lengan atau kaki Anda.

Tourniquet hanya digunakan dalam keadaan darurat akut seperti pendarahan hebat dan darah tidak berhenti di bawah tekanan. Juga, torniket hanya boleh digunakan oleh orang yang tahu cara menggunakannya dan tidak boleh digunakan untuk semua kasus pendarahan.

Perban harus dikencangkan sampai luka berhenti berdarah. Jika ada pendarahan di luka setelah menggunakan moncong, kencangkan turnamen.

5. Cuci tangan dulu

Sebelum menghentikan pendarahan, Anda harus mencuci tangan terlebih dahulu. Mencuci tangan dapat mencegah luka agar tidak terinfeksi akibat kontaminasi bakteri dari tangan yang kotor.

6. Sentuh area luka

Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit Selanjutnya, setelah mencuci tangan, Anda bisa menekan area tersebut dengan kain bersih, tisu, atau kain kasa untuk menghentikan pendarahan. Namun, hindari meremas luka terlalu keras.

Baca juga: Kenali Efek Samping Jahe Merah Jika Dikonsumsi Berlebihan

7. Angkat sedikit area yang rusak

Jika memungkinkan, tinggikan area pendarahan sedikit, lebih tinggi dari dada, untuk memperlambat pendarahan.

8. Bersihkan luka

Setelah memberikan tekanan pada luka untuk menghentikan pendarahan, Anda dapat membersihkan area tersebut dengan sabun dan air untuk menghilangkan sisa kotoran. Hindari penggunaan antiseptik seperti hidrogen peroksida karena dapat mengiritasi dan memperparah luka.

9. Tutup luka dengan perban atau kain kasa

Jika luka berada di area yang mudah kotor, seperti B. tangan Anda, atau cenderung bergesekan dengan pakaian tersebut. B. di daerah lutut, tutup luka dengan perban tahan air. Ganti balutan setiap hari dan segera jika kotor atau basah untuk menjaga luka tetap bersih dan kering.

10. Oleskan salep antibiotik

Oleskan sedikit salep antibiotik jika luka terlihat kotor untuk mencegah infeksi dan mempercepat proses penyembuhan luka. Pada beberapa orang, menggunakan salep antibiotik dapat menyebabkan ruam kulit dan reaksi alergi. Karena itu, selalu minta saran dari dokter sebelum digunakan.

Jika pendarahan Anda tidak juga berhenti setelah Anda mengikuti langkah-langkah untuk menghentikan pendarahan di atas, terutama jika ada tanda-tanda infeksi seperti kemerahan, bengkak, nyeri, dan nanah, segera periksakan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Baca juga: 18 Bahaya Makan Bawang Putih Mentah Untuk Kesehatan

Itulah artikel tentang 10 Cara Mengatasi Pendarahan Pada Kulit Yang Tepat Saat Terluka, semoga bermanfaat dan salam sehat!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *