strategi bisnis

10 Contoh Strategi Bisnis Efektif yang Dapat Anda Terapkan

Strategi Bisnis adalah alat yang ampuh untuk membantu Anda mencapai tujuan bisnis, dengan menentukan strategi dan taktik yang perlu Anda adopsi dalam perusahaan Anda. Ada banyak contoh strategi bisnis yang juga mendorong banyak keputusan organisasi Anda, seperti mempekerjakan karyawan baru. Membuat business strategy yang selaras dengan visi yang Anda miliki untuk perusahaan Anda membutuhkan waktu dan pengembangan.

strategi bisnis

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu strategi bisnis dan mengapa itu penting, komponen business strategy, dan 10 contoh strategi bisnis untuk membantu Anda menghasilkan ide untuk bisnis Anda.

Apa itu Strategi Bisnis?

Strategi bisnis adalah tindakan dan keputusan yang di ambil perusahaan untuk mencapai tujuan dan sasaran bisnisnya. Bisnis Strategi menentukan apa yang harus di lakukan perusahaan untuk mencapai tujuannya, yang dapat membantu memandu pengambilan keputusan untuk perekrutan dan alokasi sumber daya. Strategi korporat membantu berbagai departemen bekerja sama, memastikan bahwa keputusan departemen mendukung keseluruhan arah bisnis.

Mengapa Strategi Bisnis itu Penting?

Ada beberapa alasan mengapa strategi bisnis penting bagi organisasi, antara lain:

  • Perencanaan

business strategy membantu Anda mengidentifikasi langkah-langkah kunci yang akan Anda ambil untuk mencapai tujuan bisnis Anda.

  • Kekuatan dan Kelemahan

Proses pembuatan business strategy memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi kekuatan dan kelemahan perusahaan Anda, menciptakan strategi yang akan memanfaatkan kekuatan Anda dan mengatasi atau menghilangkan kelemahan Anda .

  • Efisiensi

Strategi bisnis memungkinkan Anda mengalokasikan sumber daya secara efektif untuk aktivitas bisnis Anda, yang secara otomatis membuat Anda lebih efisien.

  • Kontrol

Ini memberi Anda lebih banyak kontrol atas aktivitas yang Anda ambil untuk mencapai tujuan organisasi Anda, karena Anda memahami jalur yang Anda ambil dan dapat dengan mudah menilai apakah aktivitas Anda membawa Anda lebih dekat ke tujuan Anda.

  • Keunggulan Kompetitif

Dengan mengidentifikasi rencana yang jelas tentang bagaimana mencapai tujuan Anda, Anda dapat fokus untuk memanfaatkan kekuatan Anda, menggunakannya sebagai keunggulan kompetitif yang membuat perusahaan Anda unik.

Komponen Strategi Perusahaan

Ada enam komponen utama strategi perusahaan. Mereka termasuk:

1. Visi dan tujuan perusahaan

Strategi perusahaan di maksudkan untuk membantu Anda mencapai tujuan bisnis Anda. Dengan wawasan kepemimpinan bisnis, Anda dapat memberikan arahan yang jelas dalam business strategy tentang apa yang perlu di lakukan dan siapa yang bertanggung jawab untuk itu.

2. Nilai Inti

Strategi perusahaan memandu manajemen senior dan departemen tentang apa yang harus dan tidak boleh di lakukan, sesuai dengan nilai inti organisasi.

3. Analisis SWOT

SWOT adalah singkatan dari Strengths, Weaknesses, Opportunities and Threats. Analisis ini termasuk dalam setiap business strategy, karena memungkinkan perusahaan membangun kekuatannya dan menggunakannya untuk keuntungannya. Itu juga membuat perusahaan sadar akan kelemahan atau ancaman apa pun.

4. Taktik

Banyak strategi perusahaan mengartikulasikan detail operasional tentang bagaimana pekerjaan harus di lakukan untuk memaksimalkan efisiensi. Ahli taktik memahami apa yang perlu di lakukan, menghemat waktu dan tenaga.

5. Rencana Alokasi Sumber Daya

Strategi bisnis mencakup di mana Anda akan menemukan sumber daya yang Anda perlukan untuk menyelesaikan rencana, bagaimana sumber daya akan dialokasikan, dan siapa yang bertanggung jawab untuk melakukannya.

6. Pengukuran

Strategi perusahaan juga mencakup cara memantau output perusahaan, mengevaluasi kinerjanya terkait dengan tujuan yang di tetapkan sebelum meluncurkan strategi.

10 Contoh Strategi Bisnis yang Efektif

Berikut 10 Contoh Strategi Bisnis yang efektif dan dapat di terapkan pada usaha anda

1. Cross-selling lebih banyak produk

Beberapa organisasi fokus pada penjualan banyak produk ke pelanggan yang sama. Strategi ini bekerja dengan baik untuk perusahaan perlengkapan kantor dan bank, serta pengecer online.

Dengan meningkatkan jumlah produk yang terjual per pelanggan, Anda dapat meningkatkan ukuran keranjang rata-rata. Bahkan sedikit peningkatan ukuran keranjang dapat berdampak signifikan pada profitabilitas, tanpa harus mengeluarkan uang untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan baru.

2. Produk atau layanan paling inovatif

Banyak perusahaan, khususnya di bidang teknologi atau otomotif, membedakan dirinya dengan menciptakan produk yang paling up-to-date. Untuk menggunakan ini sebagai strategi bisnis, Anda perlu mendefinisikan apa arti “inovatif” bagi organisasi Anda atau seberapa inovatif Anda.

3. Tingkatkan penjualan dari produk baru

Beberapa perusahaan suka berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan untuk terus berinovasi, bahkan dengan produk yang paling sukses sekalipun.

4. Strategi Bisnis Meningkatkan layanan pelanggan

Ini bisa menjadi strategi bisnis yang baik jika bisnis Anda kesulitan memberikan layanan pelanggan yang berkualitas. Beberapa perusahaan bahkan membangun reputasi yang kokoh karena memiliki layanan pelanggan yang luar biasa. Biasanya, perusahaan memiliki masalah di satu area tertentu, jadi business strategy yang berfokus pada peningkatan layanan pelanggan biasanya akan memfokuskan tujuannya pada sesuatu seperti dukungan online atau call center yang lebih efektif.

5. Menargetkan Pasar Baru

Beberapa perusahaan besar telah membeli atau menggabungkan pesaing untuk menyudutkan pasar muda. Ini adalah strategi umum yang di gunakan oleh perusahaan Fortune 500 untuk mendapatkan keuntungan di pasar baru atau berkembang pesat. Mengakuisisi perusahaan baru memungkinkan perusahaan yang lebih besar untuk bersaing di pasar yang sebelumnya tidak memiliki kehadiran yang kuat sekaligus mempertahankan pengguna produk atau layanan.

6. Strategi BisnisDiferensiasi Produk

Ini adalah strategi bisnis yang umum, terutama untuk perusahaan business-to-consumer (B2C). Mereka dapat membedakan produk mereka dengan menyoroti fakta bahwa mereka memiliki teknologi, fitur, harga, atau gaya yang unggul.

7. Strategi Penetapan Harga

Dalam hal penetapan harga, perusahaan dapat mempertahankan harga rendah untuk menarik lebih banyak pelanggan atau memberikan nilai yang ambisius pada produk mereka dengan membebankan harga yang lebih tinggi daripada yang dapat di beli oleh sebagian besar pelanggan tetap.

Jika perusahaan berencana untuk mempertahankan harga rendah, mereka harus menjual volume produk yang jauh lebih tinggi karena margin keuntungan biasanya sangat rendah. Bagi perusahaan yang memilih untuk menetapkan harga produk mereka di luar jangkauan pelanggan berulang, mereka dapat mempertahankan eksklusivitas produk mereka sambil mempertahankan margin keuntungan yang besar per produk.

8. Keunggulan Teknologi

Dengan memperoleh keunggulan teknologi, seringkali di mungkinkan untuk mencapai penjualan yang lebih baik, meningkatkan produktivitas atau bahkan mendominasi pasar. Ini bisa berarti berinvestasi dalam R&D, mengakuisisi perusahaan kecil untuk mendapatkan akses ke teknologi mereka, atau bahkan mengakuisisi karyawan dengan keahlian unik yang akan memberi perusahaan keunggulan teknologi.

9. Tingkatkan Retensi Pelanggan

Secara umum lebih mudah untuk mempertahankan pelanggan daripada menghabiskan uang untuk menarik pelanggan baru, oleh karena itu merupakan strategi yang baik jika Anda melihat peluang untuk meningkatkan retensi pelanggan. Strategi ini mengharuskan Anda mengidentifikasi taktik dan proyek utama untuk mempertahankan pelanggan.

10. Keberlanjutan

Anda dapat meluncurkan seluruh strategi perusahaan yang di tujukan untuk meningkatkan keberlanjutan bisnis Anda. Misalnya, tujuannya mungkin untuk mengurangi biaya energi atau mengurangi jejak perusahaan dengan menerapkan program daur ulang.

Kesimpulan

Demikianlah pembahasan lengkap mengenai contoh strategi bisnis yang dapat Anda terapkan pada bisnis Anda. Dengan menerapkan berbagai strategi di atas, usaha dan perkembangan bisnis Anda bisa lebih maksimal. Selain itu, jangan lupa untuk memperhatikan kapasitas dan kualitas setiap aset dalam bisnis Anda.